• Stay Home. Bersama melawan COVID-19

+62 8161890533

admin@rumahdimana.com

Compare Listings

Berpikir Sistem : Sekelumit Perumahan Rakyat

Berpikir Sistem : Sekelumit Perumahan Rakyat

Berpikir Sistem : Sekelumit Perumahan Rakyat

Spektrum Masalah Perumahan Rakyat

 

The accumulation of capital and misery go hand in hand, concentrated in space.

-David Harvey

 

Angka backlog yang masih tinggi, hasil  pembangunan rumah  yang  jauh dari target, isu rumah terjangkau dan akses nya bagi kelompok keluarga tidak mampu serta pola pembangunan yang pengembang-sentris. Ditambah  lagi  pembiayaan perumahan yang belum berpihak ke kelompok penghasilan rendah (MBR).  Ini hanya sejumput  masalah perumahan rakyat. Sebagaimana diulas Abidin Kusno, dalam 30 tahun terakhir Indonesia telah menjalankan  kebijakan ekonomi pasar bebas. Idealnya pemerintah mampu  memobilisasi  manfaat kekuatan pasar dan kapital  untuk memenuhi kebutuhan perumahan rakyat. Namun yang terjadi justru sebaliknya, kebijakan perumahan rakyat justru dimanfaatkan oleh kekuatan pasar demi kapital.

Beberapa faktor  ditenggarai membuat  masalah perumahan rakyat  tak kunjung membaik, berputar dari satu masalah ke masalah lainnya. Gamblangnya  tarik menarik kepentingan antara pengembang, pemerintah daerah dan pemerintah pusat, yang tanpa ada resolusi konflik. Akibat lemahnya integrasi dan koordinasi. Tidak sinkronnya kebijakan dan kontradiksi pendekatan pembangunan yang pada akhirnya merugikan masyarakat luas sebagai penggunanya.  Kebijakan perumahan  yang ditancapkan cenderung menjadi alat spekulasi ketimbang alat untuk memajukan  kesejahteraan umum. Agenda pembangunan rumah dominannya  menjadi  komoditi bagi akumulasi kapital, bagi penumpukan modal .

Potret masalah tampak pada kebijakan Rumah Susun yang  masif  diwacanakan  di pertengahan  2007. Kebijakan ini digadang oleh pemerintah sebagai  kebijakan perumahan pro-rakyat di kawasan perkotaan.  Terlepas dari tepat sasaran atau tidaknya,  dan klop atau tidaknya  dengan karakter sosio-ekonomi  MBR.  Kaitannya dengan proyek rumah susun (Pulo Gebang, Kelapa Gading, Kalibata dan Kemayoran) misalnya.  Wakil Presiden saat itu Jusuf Kalla turun ke  lapangan meninjau langsung pembangunan. Saat meninjau proyek rusun di Kemayoran, seperti diberitakan harian Kompas (15 Maret 2008)  ia sempat menegur Gubernur DKI Jakarta saat itu , Fauzi Bowo, atas keterlambatan pelaksanaan proyak yang telah diputuskan. Menpera Yusuf Asy’ari pun tak luput dari sindirannya “Bapak (Menteri ) harus mengontrol dua hari sekali. Jangan datang kalau hanya diundang persemian kondominium. Bapak itu Menteri Negara Perumahan Rakyat, bukan Menteri Negara Perumahan elit”, ingat Pak JK.

Berpikir Sistem vs Berpikir Analisis Sepenggal

Permasalahan perumahan rakyat begitu kompleks dan multidimensional.  Mutlak diperlukan  cara yang berbeda untuk memahami persoalan. Ranah perumahan rakyat memiliki  karakter  keterhubungan yang kompleks antar stakeholder nya , juga interaksi antar elemen utamanya yang dinamis dan saling bergantung . Perlu mapankan pola pikir yang cocok. Ia tidak bisa dipagari di  satu aspek saja, misal sisi supply side. Ini tidak hanya tentang  bagaimana bisnis properti bisa langgeng sebagai primadona investasi, sebagai alat untuk mengamankan wealth  pemodal dengan yield yang bagus bagi para investor dan memfasilitasi akumulasi modal.

Tambahan lagi,  perumahan merupakan rangkaian proses  berkait yang saling berkelindan. Rumah  lebih dari sekedar produk,  yang fokus kebijakannya memproduksi rumah sebanyak mungkin demi mengatasi backlog: sebuah pendekatan in-width .  Rumah tidak bisa dilihat semata   output proses produksi. Yang kondisinya terisolasi dari relasi sosial, dari konteks sejarah dan budayanya. Kenyataannya lebih dari itu. Melampai kontruksi bata dan semen, rumah juga berfungsi  mendongkrak ekonomi keluarga. Disana terletak kepentingan mengembangkan social labour  atau pekerja sosial. Untuk bisa menjadi alat pendorong kesejahteraan.

(Baca juga : Saat Satu Pintu Menutup, Pintu Lainnya Membuka : Menyiasati Gejolak Perlambatan Ekonomi)

Sudut pandang yang saat ini sudah jadi ‘konvensional’:  mengambil satu bagian elemen perumahan rakyart. Untuk kemudian dipecah – pecah, bagian – per bagian tersebut dianalisis  lebih mendalam. Setelah dapat pemahaman per bagiannya  , kemudian di sequence fungsinya, diamati aliran logis nya untuk melihat bagaimana ia bekerja sebagai  sebuah sistem.  Cara berpikir dengan melihat sepengal  dari keseluruhan  yang utuh ini, sayangnya  tidak bisa membawa kita pada tujuan perumahan rakyat yang diharapkan.  Model ini  yang dikenal dengan model berpikir analisis reduksionisme –  Penjumlahan dari bagian – bagiannya ini – pada dasarnya tidak sejalan dengan kebutuhan  memahami pola keseluruhanya secara koheren  dan utuh. Solusi yang langgeng, yang jitu, efektif dan berdampak luas tidak bisa didapat dengan menggarap parsial sedemikian.

Isu pengembangan rumah bagi MBR misalnya, jelas bukan bangunan utama dalam kebijakan perumahan saat ini.  Bahkan di tengah tren pembangunan partisipatif dan self-reliance, model ini hanya menjadi lapis ketiga bahkan keempat, sebuah serep  dari keseluruhan ranah perumahan rakyat. Sementara yang menjadi arus utama adalah  pandangan rumah sebagai komoditi. Rumah sebagai kendaraan spekulatif, yang  selama ini dipedomani  oleh  kelompok  korporasi pemodal besar. Terjadi kontradiksi di lapangan, nyatanya di kota – kota besar di Indonesia, 70% rumah dibangun dengan model self-help, menggunakan tenaga kerja lokal , meski kualitas bangunannya tidak berstandar tinggi bahkan dibawah standar.

Model berpikir sistem dipandang bisa  memahami persoalan, dus memberikan solusi. Model  ini tentang berpikir holistik. Bagaimana berpikir untuk  solusi yang klop dengan keseluruhan sistem yang saling terhubung. A connected whole. Hal     ini sejalan dengan kealamiahan persoalan perumahan, saat berbagai elemen dasarnya saling berkelindan, saling mempengaruhi. ‘The pattern which connects’  dan aktivitas  ketergantungan.

Model berpikir sistem juga berarti kontekstual, bagaimana menempatkan kinerja perumahan rakyat pada konteks keseluruhan. Hal  ini penting untuk bisa merespons pola wirearchy , yang berkarakter amat dinamis, fleksibel dan cair, multipolar. Karakter ini  mengantikan pola lama hirarki yang terstruktur, kaku dan serba paralel.

Model berpikir ini juga menguntungkan sebab  membuat  horison kita lebih luas, membantu lepas dari egoisme sektoral . Ini  berguna untuk mengatasi  sindrom ‘jika hanya palu yang kita punya, kita cenderung lihat semua masalah sebagai paku.”

 

Jalani Pengetahuan

Berpikir sistem akan menguatkan  kapasitas kolaborasi bagi  inovasi, di tengah  jejaring inisiatif dan permasalahan  perumahan demikian kompleks.  Sisi positifnya, ia  memberi  banyak  peluang pembelajaran yang tidak paralel, dan sebaliknya tidak menyediakan ruang bagi  ‘one man show’.  Ini tentang bagaimana mengambil kesempatan di tengah pola super fluid, di tengah iklim usaha dan kerja perumahan rakyat  yang berpusat pada user. Yang berarti berpusat pada khalayak. Pendekatan demikian  mendorong kebijakan perumahan yang berpihak pada sebagian besar populasi, membantu membuatnya menjadi  alat memajukan kesejahteraan umum.

Tantangannya kemudian bagaimana pendekatan yang kreatif , yang memberdayakan dan berempati  ini dapat  diupayakan  pada tingkatan sistem, sehinga bisa scaling up, bisa   berskala luas. Bukan inistiaf yang sendiri – sendiri yang sporadis dan ‘fragmented’.

(Baca juga : Perumahan Rakyat : Menghidupkan Kembali Mimpi Lama)

Berpikir sistem ialah berpikir  utuh tentang konstelasi dan mendorongnya ke arah lebih baik. Kolaborasi dalam perumahan rakyat berarti kerja – kerja perumahan rakyat dilakukan secara lintas disiplin, lintas  sektor dan lintas industri yang bergerak ke arah perbaikan kontinyu.

Berpikir sistem untuk kolaborasi yang  didukung kapasitas memadai pada akhirnya mendorong, tidak saja pelaku pembangunan tapi juga pemangku kepentingan yang proaktif. Untuk bisa  menjadi agent of social change, yang mampu merubah pola lama dan usang.  Bagimana mengembalikan titik beratnya  pada nilai guna perumahan sebagai perlindungan banyak rumah tangga,  basis keluarga, ruang  tempat membesarkan anak, sebagai ajang pendidikan yang dini  sekaligus utama.  Sebab key driver  yang selama ini dominan, yang berpusat pada pengembang, pendekatan yang berorientasi pada akumulasi kapital,  nyatanya justru  mendorong backlog semakin besar,mendesak ke arah jalan buntu ketimpangan penyediaan perumahan. Masyarakat umum semakin sulit mengakses rumah pertamanya. Model sebelumya :  pasar bebas produksi rumah yang selama ini  dinyakini faktanya tidak bekerja.

  • Romi Romadhoni, MDP

 He is an urban planner and sociopreneur, and can be reached at m.romadhoni@gmail.com and twitter : @romi_mr 

 

img

Admin

Related posts

5 Kriteria Apartemen Murah Ideal untuk Bujet Terbatas

5 Kriteria Apartemen Murah Ideal untuk Bujet Terbatas Seiring pertumbuhan populasi manusia,...

Continue reading

Perhatikan Lingkungan Rumah Sekitar Sebelum Anda Membeli Rumah!

Perhatikan Lingkungan Rumah Sekitar Sebelum Anda Membeli Rumah! Memiliki rumah yang nyaman tidak...

Continue reading

Yukk Simak 4 Tips Memilih Rumah Cluster untuk Hunian Sekeluarga

Yukk Simak 4 Tips Memilih Rumah Cluster untuk Hunian Sekeluarga Pernah melihat sekumpulan rumah...

Continue reading

Hai. Kami juga ingin mendengar tanggapan atau komentar Anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Mulai chat
Perlu bantuan?