Compare Listings

Perumahan yang menjawab kebutuhan ruang dan hidup kaum millennials

Perumahan yang menjawab kebutuhan ruang dan hidup kaum millennials

Perumahan yang menjawab kebutuhan ruang dan hidup kaum millennials

The reason why millennials are inspiring is

what they give: the music they give – Luis Coronel

Generasi milenial diartikan sebagai generasi yang  lahir antara tahun 1980-an hingga awal tahun 2000-an. Generasi  ini merupakan kelompok populasi dengan jumlah amat besar, yang mencakup hampir  30 persen dari jumlah penduduk Indonesia yang  tersebar di berbagai kelas sosial, di bermacam konteks budaya.

Jumlah penduduk yang terus meningkat, sayangnya tak cukup diimbagi dengan  pengembangan lingkungan terbangun perumahan. Kekurangan pasokan rumah dengan target kelompok millennials masih menjadi masalah yang belum menemukan solusi jitunya.  Data Kementerian Pupera  menyebutkan diestimasi  ada sebanyak 81 juta millennials di Indonesia yang belum memiliki rumah hunian.

Penyediaan rumah Millennials. Apa artinya?

Hal ini menjadi masalah sekaligus peluang dalam mengembangkan pasar perumahan bagi kelompok millennials. Laju kenaikan harga rumah yang begitu tinggi saat ini, tidak terkejar oleh tingkat pendapatan kelompok milenial secara umum. Masalah ini  tentunya tidak bisa begitu saja  dibebankan pada kelompok masyarakat  ini . Sebuah pekerjaan rumah besar bagi banyak pemangku kepentingan di bidang perumahan, yang menuntut solusi inovatif yang tidak biasa. Sebuah unboxed thinking.

Secara umum preferensi rumah  millennials akan kebutuhan perumahan, cenderung pada model  hunian vertikal, dengan lokasi di dekat pusat kota, yang memilki aksesibilitas bagus dan dekat dengan simpul transportasi massal. Serta didukung pula dengan  kemudahan akses internet.

(Baca juga: Memaknai Ruang Kota)

Permasalahan  yang dihadapi millennials dalam  hal pengajuan KPR rumah umumnya terkait sisi pembiayaan, yakni  penyediaan Down Payment (DP), yang biasanya berkisar 20-30% dari harga rumah. Ada banyak kaum millennials yang mengaku menemui jalan buntu, lantaran tidak sanggup menyediakan dana besar di awal pembelian rumah. Bisa jadi ini juga  disebabkan oleh tidak  tepatnya   prioritas pengeluaran yang  dilakukan oleh mereka. Manajemen keuangan pribadi yang masih lemah. Di sisi lain, berbelitnya  proses pengajuan kredit rumah juga menjadi kendala tambahan.

Upaya Yang Bisa Dilakukan : Moving Forward

Investasi properti yang bagus berarti ketepatan dan manfaat yang bagus pula. Ini juga bisa dilakukan menggunakan skema KPR. Ada beberapa keuntungan mengambil KPR sejak dini, sejak usia muda. Ke depan harga rumah jelas semakin mahal, jika KPR diambil sekarang, maka angsuran bulanan pun menjadi rendah. Semakin muda seseorang mengambil KPR, selain berkesempatan memperoleh biaya asuransi yang rendah, juga punya kesempatan memperoleh KPR dengan jangka waktu yang lebih panjang, bisa sampai 20-25 tahun. A good investment. Selain itu juga  masa muda adalah masa produktif, tenaga masih kuat dan pikiran masih jernih untuk mencari penghasilan non- rutin di luar kantoran. Sepanjang penghasilan tersebut halal  tentunya .

Dalam hal mendorong sisi pasokan properti, belakangan ini kalangan perbankan pun banyak  meluncurkan program KPR yang ramah milenial. Produk KPR dengan DP dan bunga ringan. Selain itu biaya proses pengajuannya pun dibuat lebih terjangkau. Termasuk ada diskon provisi  dan bebas biaya administrasi. Pengajuan aplikasi kreditnya juga juga dibuat online sehingga paperless, tidak ada birokrasi berbelit dan karenanya menjadi lebih mudah.

(Baca Lengkapnya : Kebijakan Perumahan : Haluan Baru Menjawab Tantangan)

Kebijakan memfasilitasi skema KPR bagi kelompok milenial ini berangkat dari  asumsi bahwa   target utama ini  masuk usia produktif yang  sudah mempunyai pekerjaan dan penghasilan.

Yang perlu juga dicermati ialah fenomena penunggangan kelas, seperti yang pernah  terjadi sebelumnya pada implementasi  kebijakan hunian vertikal  ‘1000 menara’ di Jakarta. Dimana merupakan  strategi pengembang untuk memperoleh lahan  strategis di tengah kota atas nama ‘perumahan rakyat’. Yang kemudian disiapkan  menjemput  kesempatan untuk bisa beralih ke kelas menengah. Begitu pun halnya, atas nama pemerataan  akses rumah millennials, namun momentumnya ditunggangi ‘profit taking’ sepihak.

Dalam hal penyediaan rumah bagi kelompok millennials perlu juga disadari   bahwa rumah bukan semata fenomena fisik (shelter),  namun juga terikat dengan elemen sosial dan kultural. Justru di era global ini, bentuk kota  termasuk rancang bangun perumahan perlu lebih memperhatikan dimensi sosiokultural. Tentang bagaimana merawat jatidiri yang otentik, melestarikan identitas unik masing – masing.

Menjawab  kebutuhan rumah millennials sebenarnya merupakan bagian dari ruang kota sebagai karya seni sosial. Yang bukan tempat bagi model – model penyeragaman yang justru melemahkan karakter kota. Perlu bergeser pada  produk properti yang juga kaya makna, yang turut memberikan pengalaman yang berbeda, yang lebih   vibrant. Sebab  bentuk dan ukuran  rumah yang dihasilkan akan turut membentuk perilaku dan kehidupan sehari – hari, yang bisa secara perlahan namun dramatis  mengubah lingkungan warga  millennials yang menghuninya.

  • Romi Romadhoni, MDP

 He is an urban planner and sociopreneur, and can be reached at m.romadhoni@gmail.com and twitter : @romi_mr 

img

Admin

Related posts

Bisnis Properti: Investasi Tanah atau Rumah, Mana Paling Menguntungkan?

Bisnis Properti: Investasi Tanah atau Rumah, Mana Paling Menguntungkan? Sudah sejak lama properti...

Continue reading

Memaknai Ruang Kota

Memaknai Ruang Kota Kota sejatinya merupakan produk sosiokultural, perilaku dan gaya hidup manusia...

Continue reading

Rumah : Titik Tolak Sebuah Perjalanan

Rumah : Titik Tolak Sebuah Perjalanan Ada banyak cara melihat rumah, tergantung sudut pandangnya....

Continue reading

Hai. Kami juga ingin mendengar tanggapan atau komentar Anda

%d blogger menyukai ini: